Malah Ketua Dewan Pembina Parti Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) itu secara berseloroh merayakan kemenangan dengan melakukan sujud syukur.

Hal itu dilakukan Prabowo dan sejumlah pendukungnya sebaik sahaja selesai mengadakan pertemuan dengan pihak media di Kertanegara, Jakarta Selatan.

Awalnya, Prabowo mendakwa hasil penghitungan sementara yang dilakukan pihak dalaman bagi diri dan gandingannya, Sandiaga Uno (calon Naib Presiden atau Wakil Presiden - Cawapres) ialah 62 peratus.

“Ini kemenangan bagi rakyat Indonesia. Saya akan jadi Presi­den seluruh rakyat Indonesia. Ba­gi yang menyokong 01 (Joko Widodo), te­tap kau (kalian) akan saya bela. Saya akan dan sudah menjadi Presiden,” kata Prabowo seperti dilaporkan Kompas.

Namun, kemenangan Pra­bo­wo dan data-data yang menunjukkan sokongan terhadapnya me­nimbulkan tanda tanya.

Malah, Ma’ruf Amin, Cawa­pres gandingan Joko Widodo atau Jokowi, mengulangi pendirian ‘bosnya’ itu supaya menung­gu keputusan rasmi KPU.

“Kalau mengaku (menang) bo­leh sahaja. Tidak apalah. Me­­mang namanya berusaha,” ka­ta­nya sambil mengingatkan hasil hitung cepat atau quick count yang dilakukan pelbagai pihak yang boleh dipercayai.

Sehingga kini, sejumlah lembaga survei meletakkan Jokowi di depan dengan perolehan suara 55 peratus. Berdasarkan hitung cepat Indikator Politik, Jokowi-Ma’ruf memperoleh 55.97 peratus sementara Prabowo-Sandiaga Uno mendapat 44.03 peratus. Indo Barometer menyebut Jokowi-Ma’ruf memperoleh 55.32 peratus sedangkan Prabowo-Sandiaga 44.68 peratus.

Bernama melaporkan, keputusan rasmi Pemilu hanya akan diumumkan KPU secara progresif mulai 25 April hingga 22 Mei ini.

Pengumuman rasmi Presiden dan Naib Presiden Indonesia untuk tempoh 2019-2024 pula dijadualkan pada 20 Oktober.

TIDAK PERLU BERLEBIHAN

Dalam pada itu, Tempo melaporkan, kubu Capres petahana (calon yang mempertahankan jawatan selaku Presiden), Jokowi, enggan berlebihan mera­i­kan kemenangan gandingan calon nombor satu itu berdasarkan hasil hitung cepat.

Ketua Umum Parti Persatuan Pembangunan Suharso Mo­noarfa mengatakan, hal itu dilakukan untuk menjaga agar tidak terjadi kekecohan.

“Tidak perlu berlebih-lebihan. Kami bimbang daya terima (kelompok lawan) atas keadaan ini tidak dihadapi dengan berlapang dada,” jelasnya.

JOKOWI TERUSKAN KERJA

Sehari selepas Pemilu, Jo­ko­wi meneruskan kerja-kerja pen­tadbiran selaku Presiden In­donesia dan mengumpulkan sejumlah Kabinet di Istana Merdeka untuk mesyuarat terhad dan memfokuskan kepada pelaburan di Arab Saudi.

Jokowi membahas hasil kunjungannya ke Arab Saudi ketika tempoh bertenang kampanye atau kempen beberapa hari lalu.

“Pertemuan ini membincangkan kunjungan kerja kita (saya) di Arab Saudi, berkaitan tambahan 10,000 kuota untuk calon jemaah haji kita,” katanya.

Sebelumnya, Jokowi menasihatkan pendukungnya untuk bertenang.

HENTIKAN KLAIM MENANG

Terdahulu, Komisioner KPU, Pramono Ubaid Tanthowi berharap kedua-dua kubu Capres tidak saling me­ngaku kemenangan.

“Kami berharap klaim kemenangan dilakukan setelah hasil rasmi yang dikeluarkan oleh KPU,” katanya sambil menasihatkan agar dua Capres supaya menyampaikan kepada para pendukung menjaga ketena-ngan dan ketertiban.