siang
hangat yang menggebar
tubuhku
tidak tercair pun dingin
emosi
sembunyi; ternanti-nanti.

Tuan, kurayu
keluarkan matari dari
sakumu
cari - ia ditimbuni wang
korupsi.
Peduli tangis si anak kecil
usah diabai khalis mereka
diteman hanya usang pelita.

Di ketika itu kita
hanya punya malam,
kerana
siang tidak lagi bercahaya
kemodenan bertulangkan
nafsu
merabit isi cinta
memendek hayat dunia.

IWAN REAZ
Kuala Lumpur