Wajahnya nampak seperti orang normal cuma kelainannya dapat dilihat pada bahagian bahu ke bawah.

Mendekatinya, si empunya diri, Nadeera K. Vasu, 26, sangat ramah orangnya. Dia nampak sangat positif dan tidak berasa terasing, malah turut berbual-bual dengan tetamu 'normal' lain yang duduk semeja dengannya.

Anak tunggal ini dilahirkan dengan penyakit osteogenesis imperfecta (OI) jenis tiga, 10 tahun selepas ibu bapanya mendirikan rumah tangga.

Walaupun keadaannya tidak sama dengan bayi-bayi lain, anugerah tuhan itu diterima oleh ibu bapanya dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran apatah lagi selepas sekian lama menunggu.

OI kadang-kadang dikenali sebagai penyakit tulang rapuh atau sindrom Lobstein adalah gangguan tulang genetik.

Kebanyakan mereka dengan penyakit tersebut, mewarisinya daripada ibu atau bapa, tetapi dalam sebanyak 35 peratus kes tersebut merupakan individu dengan mutasi (de novo atau 'kadangkala').

OI juga merupakan salah satu daripada jenis penyakit tulang. Tulang penghidapnya menjadi sangat rapuh dan mudah patah. Bukan hanya pada tulang malah penyakit ini juga menyebabkan seseorang itu memiliki otot-otot serta sendi yang lemah.

Selain itu, penderita penyakit OI ini juga akan memiliki gigi rapuh serta mudah diserang skoliosis hingga mengalami gangguan pendengaran.

Nadeera sendiri mengakui bahawa penyakitnya adalah penyakit genetik dan dipercayai ibu bapanya adalah pembawa penyakit tersebut.

Ibu Nadeera sendiri tidak mengetahui mengenai kelainan janin ketika dalam kandungan. Kehamilannya sama seperti wanita lain dan tidak menunjukkan sesuatu yang berbeza. Doktor pun tidak memberitahu apa-apa.

“Ibu bapa dan doktor hanya mengetahuinya selepas saya dilahirkan. Walaupun mereka terkejut, tetapi tetap menerima dan memelihara saya seperti menatang minyak yang penuh.

“Mereka tidak malu dengan keadaan saya dan tidak pernah menunjukkan rasa sedih apabila ada orang yang datang melawat. Sejak kecil lagi, ibu bapa adalah sumber kekuatan saya.

“Kasih sayang dan pengorbanan mereka banyak membantu saya memberikan tumpuan kepada kewajipan yang paling penting, iaitu belajar bersungguh-sungguh dan berjaya dalam kehidupan.

“Walaupun sukar untuk menjaga saya kerana penyakit ini menyebabkan tulang mudah patah, saya tetap dihantar ke sekolah seperti kanak-kanak normal,” katanya yang memiliki Ijazah Sarjana Muda (Kepujian) dalam bidang Psikologi dari University of Nottingham, Malaysia.

Nadeera sekarang bekerja sebagai eksekutif sumber manusia di Acre Works Sdn. Bhd. Dia beruntung kerana keprihatinan syarikat membenarkannya bekerja dari rumah dan hanya ke pejabat seminggu sekali.

Di rumah, dia melakukan pekerjaannya dengan hanya menggunakan komputer riba.

Menurut Nadeera lagi, biasanya dia bergerak ke sana sini menggunakan kerusi roda. Hanya jika perlu sahaja dia terpaksa didukung oleh orang lain, terutama bagi pergerakan yang jauh, kerana tulang pada tangannya menjadi semakin lemah baru-baru ini.

Selain itu, seluruh badannya kini kerap sakit, namun tahap kesakitannya berbeza-beza.

“Saya telah membiasakan diri dengan kesakitan yang saya hadapi dan cuba sedaya upaya untuk mengelakkan minda saya daripada memberi tumpuan terhadap kesakitan tersebut,” katanya yang suka menulis, membaca dan aktif dalam media sosial pada masa lapang.

Nadeera juga terpilih sebagai model bagi Project Don Management, yang mana dia juga adalah pengasas bersama bagi agensi tersebut.

Agensi berkenaan membantu mereka yang kelainan upaya mencapai sesuatu yang mereka inginkan, seperti menjadi model fesyen, iklan, kempen promosi, pelakon, penyanyi dan sebagainya.

Sesiapa yang memerlukan khidmatnya boleh menghubungi agensi tersebut di Facebook, Project DON.