Pengurus Negara Malaysia J. D Power, Muhammad Asyraf Mustafar berkata, majoriti pemilik kenderaan mempunyai hubungan yang lebih akrab de­ngan penasihat yang menggunakan tablet kerana mengetahui berkenaan sejarah servis mereka berbanding yang tidak dilayan menerusi peralatan digital.

Menurut beliau, sebahagian besar pemilik yang dilayan menerusi tablet menyatakan penasihat servis akan menilai semula kerja-kerja yang telah dilaksanakan.

“Pelanggan bersama penasihat servis yang menggunakan tablet semasa lawatan adalah lebih berpuas hati berbanding mereka yang tidak menggunakannya. Selain itu, tahap kepuasan adalah lebih tinggi sekiranya temu janji ditetapkan secara dalam talian atau melalui aplikasi berbanding telefon.

“Ketersediaan dan akses kepada kakitangan yang terla­tih dan profesional di pusat servis adalah sangat penting ba­gi memberi layanan terbaik serta membina hubungan erat de­ngan pelanggan sementara teknologi berperanan sebagai peng­hubung utama dalam proses tersebut,” katanya dalam kenyataan di sini hari ini.

Tambah Muhammad Asyraf, pemilik mengharapkan akses segera untuk bertemu dengan penasihat servis dan tahap ke­puasan adalah lebih tinggi jika mereka disambut sendiri oleh penasihat servis.

Katanya, pemilik kenderaan sangat berpuas hati sekiranya ditawarkan atau menggunakan servis ekspres dan purata waktu menunggu bagi perkhidmatan itu ialah 125 minit.

“Bercakap dengan juruteknik semasa servis turut memberi impak kepada pemilik kende­raan. Sebanyak 56 peratus pe­langgan yang bercakap dengan juruteknik bersetuju dengan kerja tambahan yang dicadangkan oleh penasihat servis.

“Sementara itu, pelanggan juga berpuas hati apabila masa yang diambil untuk melakukan servis adalah kurang atau dalam tempoh tiga jam,” ujarnya.

Kaji selidik itu juga turut menyenaraikan kepuasan pelanggan terhadap pusat servis bertauliah dengan Mitsubishi berada di kedudukan teratas diikuti oleh Mazda sementara Volkswagen dan Nissan berkongsi kedudukan di tempat ketiga.

Pengeluar kereta tempatan seperti Perusahaan Otomobil Kedua Sdn. Bhd. (Perodua) dan Proton masing-masing berada di kedudukan keenam dan ketujuh iaitu di bawah indeks mata purata kaji selidik.