Bagaimanapun tanggapan penulis itu meleset baru-baru ini apabila perjalanan dari Kuala Lumpur ke Kuala Terengganu yang berlepas pada pukul 10 pagi tiba ke destinasi selepas pukul 9 malam. Jika ikut kiraannya, itu sudah melebihi 11 jam.

Bukan kerana kesesakan musim perayaan atau apa, ia hanyalah perjalanan pada hujung minggu biasa. Puncanya adalah sikap tidak bertanggungjawab syarikat bas ber­kenaan dan begitu jugalah dengan pemandunya.

Bermula dari Kompleks Hentian Bas Kajang, perjalanan singgah sekurang-kurangnya di tiga lokasi iaitu di Terminal Bersepadu Selatan (TBS), bandar Kuantan dan di Dungun. Ada untuk mengambil penumpang dan ada untuk ‘menambah semula’ penum­pang selepas ada yang turun.

Sedangkan pada tiket perjalanan yang dijual syarikat bas antara terawal di Pantai Timur itu tertera dengan jelas perkataan ‘perkhidmatan ekspres’.

Selepas menambah penum­pang di TBS, bas yang sepatutnya terus ke Kuala Terengganu, melencong ke Kuantan untuk mengambil penumpang, kemudian singgah lagi di Kemaman dan menurunkan penumpang di banyak tempat di Dungun. Terlalu banyak perhentiannya, seolah-olah penulis menaiki bas berhenti-henti merentas kampung.

Kesal, gelisah dan marah. Itulah perasan yang membuak-buak sepanjang perjalanan. Itu belum mengambil kira sikap pemandu bas yang langsung tidak memikirkan keperluan penumpang untuk berhenti makan, menunaikan solat atau ke tandas.

Bukan tidak berhenti sebaliknya terlebih kerap berhenti. Berhenti untuk merokok, berhenti menurunkan penum­pang, mengambil ‘penumpang baharu’ dan kemudian berhenti merokok lagi.

Lebih tidak berhati perut, setiap kali persinggahan, penumpang hanya diberikan masa 10 minit untuk menyelesaikan ‘hajat’, tidak kira anda remaja atau warga tua. Melalui gaya bahasa yang digunakan seolah memberi amaran ‘kalau lambat, kami tinggal’.

Jika apa yang dilalui penulis selama 11 jam itu cukup menyeksakan, bayangkan apa yang terpaksa dihadapi oleh penumpang-penumpang warga emas. Bayangkan juga berapa banyak urusan penting yang tergendala kerana kelewatan tiba di destinasi.

Pengalaman itu mungkin tidak menyebabkan penulis bersumpah untuk tidak lagi menggunakan bas ekspres ketika pulang ke kampung tetapi ia cukup untuk dijadikan pengajaran.

Ketika semua syarikat sedang berlumba-lumba meni­ng­­katkan kualiti perkhidmatan menjadi lebih ‘bertamadun’ dan mesra pelanggan, rupanya masih ada syarikat yang jauh ketinggalan dalam pengurusan operasi dan moral kakitangan.

Pada zaman serba tular sekarang, penulis yakin sekiranya syarikat bas ekspres ini masih mengamalkan operasi secara tidak bertanggungjawab dan tamak mengejar keuntungan, beberapa tahun lagi mereka pasti lingkup.