Rakyat Malaysia, tegas beliau, masih dapat menjalani ibadah puasa dan menyambut Aidilfitri dengan penuh selesa dan selamat tanpa perlu risau dan berasa terancam dengan serangan musuh.

"Marilah kita renungkan akan cabaran dan dugaan yang kita hadapi sekarang, dan bagaimana kita dapat mengatasinya. Insya-Allah dengan berkat usaha dan sikap tidak akan menyerah kalah, usaha ini akan diberkati Allah dan kita pasti akan berjaya melepasi segala rintangan.

"Percayalah, apa yang dihadapi oleh kita sekarang, tidak seberat apa yang dihadapi rakan kita di beberapa buah negara lain terutamanya di Timur Tengah," katanya dalam perutusan Hari Raya Aidilfitri 2018, di sini, malam ini.

Dr Mahathir berkata 1 Syawal sebagai hari kemenangan melawan nafsu, tidak hanya terhad kepada menahan lapar dan dahaga, malah melawan nafsu dengan menolak apa jua perkara yang bertentangan dengan ajaran Islam.

"Ada kalanya nafsu menghumban kita ke dalam perkara yang dilarang, ini akan mencemarkan imej kita sebagai seorang Muslim tetapi Alhamdulillah, Islam itu sempurna.

"Jika diamati dengan teliti, ia tetap menjadikan kita manusia yang baik dan berjaya. Islam bukan sahaja agama, ia adalah 'Ad-deen' atau cara hidup," katanya.

Dr Mahathir pada masa sama berkata kerajaan berjanji akan berusaha bersungguh-sungguh untuk mengembalikan negara ke landasan yang betul.

"Untuk mencapai matlamat ini, langkah penjimatan perlu diambil dan orang ramai hendaklah terima keperluan berjimat bersama kerajaan," katanya.

Beliau berkata jika negara aman dan selamat, pelabur akan melabur dengan banyak dan peluang pekerjaan akan bertambah, serta dapat menyelesaikan masalah pengangguran dalam kalangan masyarakat.

Dalam pada itu, Dr Mahathir turut mengingatkan mereka yang pulang beraya di kampung halaman agar sentiasa memandu dengan cermat serta mengajak masyarakat bukan Islam untuk turut serta dalam sambutan Hari Raya bagi memupuk semangat perpaduan antara kaum di negara ini.-- BERNAMA