Portal berita Detik.com melaporkan, bantahan itu antaranya menyindir, harga tiket yang mahal telah banyak menguntungkan sektor pelancongan Malaysia.

Keluhan soal mahalnya harga tiket pesawat dijawab oleh Persatuan Perusahaan Penerbangan Indonesia (INACA) dengan penurunan harga 20 hingga 60 peratus melibatkan laluan yang sebelum ini banyak dipertikaikan terutama di Sumatera.

Gara-gara tiket pesawat yang mahal, kebanyakan penduduk di Sumatera memilih transit ke Malaysia untuk mendapatkan tiket yang lebih murah bagi meneruskan perjalanan ke beberapa lokasi di Jawa.

“Saya pulang dari Jakarta ke Medan melalui Kuala Lumpur cuma 900,000 rupiah (RM261). Kalau penerbangan terus harganya sekitar 1.5 juta rupiah (RM435). Negara lain yang memperoleh rezeki gara-gara tiket di negara kita (Indonesia) sangat mahal,” kata seorang pengguna internet, Emic K. melalui ruangan komen di portal berita tersebut.

Seorang lagi pengguna, Agung Chandra berkata, tiket pesawat yang mahal membuatkan penduduk Sumatera Utara lebih suka melancong ke Malaysia, Singapura dan Thailand berbanding ke Jakarta.