Jokowi dan Prabowo menga­dakan pertemuan di Stesen MRT Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

Detik News melaporkan, Pra­bowo tiba di lokasi pertemuan de­ngan diiringi Ketua Agensi Perisikan Indonesia (BIN), Budi Gunawan pada pukul 9.50 pagi ini (waktu tempatan).

Tidak lama kemudian, Jokowi tiba di stesen itu pada pukul 10.07 pagi waktu tempatan.

 

Ironinya, kedua-dua tokoh politik terkemuka itu memakai baju kemeja berwarna putih.

Kehadiran Jokowi disambut secara hormat oleh Prabowo.

Jokowi dan Prabowo saling berpelukan dan melambaikan tangan kepada orang ramai sebelum menaiki MRT bersama-sama menuju ke Senayan.

Selepas itu, kedua-duanya makan bersama di Rumah Makan Sate Khas Sena­yan.

Menurut Jokowi, pertemuannya dengan Prabowo menandakan tiada lagi istilah ‘cebong’ atau ‘kampret’.

‘Cebong’ adalah kata-kata ejekan untuk penyokong Jokowi dan ‘kampret’ pula dilabel kepada penyokong Prabowo.

“Tiada lagi namanya cebong. Tiada lagi namanya kampret,” jelas Jokowi.

Tambah Jokowi, semua pihak sama ada kerajaan atau pembangkang adalah bersaudara.

Dalam pada itu, Prabowo sempat menjelaskan sebab beliau belum mengucapkan tahniah di atas kemenangan Jokowi ketika Pilpres.

“Saya ada tatasusila, budi bahasanya. Jadi ucapan tahniah itu perlu diungkapkan ketika bertemu dengan Jokowi,” jelasnya.

Prabowo juga menegaskan selama ini beliau dan Jokowi berkawan baik.

Dalam perkembangan sama, Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mendedahkan Jokowi dan Prabowo tidak langsung membincangkan soal politik dalam pertemuan itu.

“Tiada (bincang politik). Berbual yang biasa-biasa sahaja. Berbual tentang soal sukan, LRT. Ya, kami makan dalam keadaan yang santai,” kata Budi Karya seperti dipetik oleh CNBC Indonesia.

Terdahulu, Jokowi menekankan usaha untuk berbaik de­ngan Prabowo boleh dilakukan di mana sahaja.

“Ya di mana-mana boleh, ketika menunggang kuda boleh. Di Yogyakarta pun boleh, ketika menaiki MRT pun boleh,” kata­nya ketika di Bali semalam.

Lapor Antara News, pertemuan hari ini berlaku 15 hari selepas Mahkamah Konstitusi (MK) menolak tuntutan pertikaian hasil pemilihan umum yang dibuat oleh Prabowo dan gandi­ngannya, Sandiaga Uno.

Pertemuan antara Jokowi dan Prabowo dilihat penting untuk menyatukan kembali elemen masyarakat yang berpecah ketika Pilpres.