Tribunnews melaporkan, ledakan tersebut menyebabkan ribuan penonton debat terutama penyokong calon Presiden panik dan lari bertempiaran.

Sejumlah saksi di lokasi yang berjara hanya beberapa meter dari lokasi letupan memberitahu, letupan itu hanya berlaku sekali.

Rendi, penyokong dari Sekretariat Kebangsaan Jokowi di Kota Depok berkata, dia hanya berada pada jarak kira-kira 10 meter dari bunyi letupan itu kedengaran.

Saksi lain, Pendi memberitahu, dia melihat sebuah kenderaan berwarna putih melintasi sesaat sebelum ledakan itu berlaku.

“Saya duduk 10 meter jaraknya, tiba-tiba ada kereta putih melintas dan langsung ada ledakan, seolah-olah ada yang dilempar dari dalam kenderaan itu,” katanya.

Ketika ini situasi di lot parkir Timur Senayan masih agak tenang dan polis tidak membenarkan sesiapa mendekati kawasan ledakan.