Channel News Asia melaporkan, kesemua yang ditahan menerima layanan buruk seperti penjenayah.

Penolong Pengarah Ikat Kamin untuk Tahanan Imigresen, Pierre Makhlouf berkata, kebanyakan mangsa penghambaan dilayan seperti pendatang asing sedangkan mereka adalah mangsa.

Katanya, jumlah tersebut menunjukkan kegagalan Britain menangani kes berkaitan penghambaan manusia. – AGENSI